Connect with us

Tangsel Tidak Cocok Untuk Perumahan Sederhana

Properti

Tangsel Tidak Cocok Untuk Perumahan Sederhana

rumah_sederhana_ilustrasiTANGSELOKE.com- Kota Tangerang dan Tangerang Selatan (Tangsel) dianggap tidak cocok bagi perumahan berkonsep sederhana. Karena harga tanah di kedua daerah itu sudah sangat tinggi.

Demikian yang dikatakan Vidi Surfiadi, Ketua Umum Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (Apersi) DPD Banten, saat acara peresmian kantor Apersi Banten di Ruko Palem Semi, Karawaci, Kabupaten Tangerang, Minggu (10/11/2013).

“Rasanya untuk Kota Tangerang dan Tangsel sudah tak memungkinkan dibangun rumah berkonsep sederhana untuk MBR (Masyarakat Berpenghasilan Rendah),” ucapnya.

Karena lanjut Vidi, harga tanah di kedua lokasi itu sudah sangat mahal. Misalnya untuk wilayah Serpong di Tangsel, harga tanah sudah berkisar jutaan hingga belasan juta rupiah per meter persegi.

“Kalau harga tanah segitu, berapa kami mesti jual? Daya serap pasar rumah MBR itu berbeda dengan rumah real estate,” ucapnya.

Karena itu pula kata Vidi, Apersi Banten tidak terlalu mencermati regulasi rumah sederhana di Kota Tangerang dan Tangsel.

“Jadi arah pembangunan kami lebih ke Kabupaten Tangerang atau daerah-daerah lain di Banten seperti Lebak dan Pandegelang,” ujarnya.

Harga rumah sederhana yang dijual pengusaha yang tergabung di Apersi berkisar Rp 88 juta hingga Rp 115 juta per unit. Ke depannya kata Vidi, perlu ditingkatkan kerjasama antara pengembang dengan pemerintah.

“Karena kami masih diperlakukan sama seperti pengembang real estate dalam pengurusan izin. Padahal produk kami sasarannya berbeda. Jadi harus ada perlakuan khusus untuk pengembang rumah MBR ini,” ucapnya.

Jika tidak, kata Vidi, deadlock kepemilikan rumah masih terus terjadi. Padahal kebutuhan tempat tinggal bagi masyarakat berpenghasilan rendah masih sangat tinggi. Menurut Michael Kurniawan, Sekretaris Apersi Banten, pemerintah perlu menyediakan land bank (bank tanah) guna menekan harga tanah.

“Paling tidak kami di Apersi jadi bisa membangun rumah untuk memenuhi kebutuhan tempat tinggal bagi masyarakat bawah kita,” ujarnya.

Secara nasional Apersi menargetkan pembangunan rumah sederhana sebanyak 60.000 unit per tahun. Dari jumlah itu, sekitar 10.000 hingga 15.000 unit dibangun di wilayah Banten.

“Saat ini target masih bisa dicapai. Tapi belakangan sudah mulai sulit, karena keterbatasan lokasi pembangunan,” ucap Vidi. (tribunews)

Continue Reading
Advertisement
To Top