Connect with us

Ada SD yang 23 Tahun Numpang Gedung

Pamulang

Ada SD yang 23 Tahun Numpang Gedung

sdn_kampung_bulak_tangselTANGSELOKE.com- Lantaran tidak mempunyai gedung sendiri, terhitung sejak tahun 1990 lalu, sebanyak 225 murid SDN 3 Kampung Bulak, Kelurahan Kedaung Kecamatan Pamulang, terpaksa menumpang kelas di SDN 1 Kampung Bulak.

Selama 23 tahun , kegiatan belajar mengajar (KBM) ratusan siswa tersebut terpaksa harus bergantian dengan siswa dari SDN 1 Kampung Bulak selaku pemilik gedung. “Kalau pagi dipakai siswa SDN 1 Kampung Bulak, baru siangnya dipakai siswa SDN 3 Kampung Bulak, ruang guru juga kami bergantian,” ucap Sujana, salah satu guru SDN 3 Kampung Bulak.

Sujana menambahkan, SDN 3 Kampung Bulak hanya mempunyai satu ruang saja yang ditempati untuk belajar kelas I. Sedangkan, ratusan pelajar lainnya bergantian dengan SDN Kampung Bulak III. “Selama 23 tahun menumpang. Karena SDN 3 Kampung Bulak hanya mempunyai satu ruang kelas saja. Sekolah pun tidak punya ruang kepala sekolah dan guru,” ucapnya lagi.

Akibat harus bergantian pula, sekolah yang berjarak sekira 20 meter dari Kantor Kelurahan Kedaung itu terdapat enam rombongan belajar (Rombel) dengan 10 guru pengajar. Padahal, setiap tahunnya pihak sekolah selalu mengusulkan untuk membangun SD sendiri.

“Sudah sering diusulkan. Kami berharap pemerintah memperhatikan nasib murid agar nyaman dalam belajar. Apalagi di depan halaman sekolah ada gardu listrik yang besar dan bisa membahayakan siswa. Mudah-mudahan juga ada pembangunan tahun ini,” harapnya.

Atas kondisi yang memilukan tersebut, Anggota Fraksi Partai Demokrat DPRD Kota Tangsel, Rizki Jonis meminta bukan hanya membangun sekolah untuk SDN 3 Kampung Bulak. Namun, sepatutnya direlokasi lantaran melihat kondisi gedung SDN Kampung Bulak 1 dan 3 sudah tidak refresentatif.

“Gardu listrik ini membahayakan keselamatan murid-murid. Selain itu, daya tampung siswa sudah melebihi kapasitas. Kami kira, relokasi ini harus jadi prioritas Dinas Pendidikan agar kualitas pendidikan bisa ditingkatkan,” ujarnya.

Terpisah, Kepala Dinas Pendidikan Kota Tangsel, Mathodah mengatakan, kondisi gedung dan siswa yang ada saat ini di SDN 3 Kampung Bulak sudah masuk rencana programnya. Pihaknya pun menyatakan akan menggabungkan kedua SDN tersebut. “SDN 3 Kampung Bulak akan dimerger (digabung) dengan SDN 1 Kampung Bulak, mulai tahun ajaran ini,” ucapnya. (SN/TO)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Info SKPD

To Top